Thursday, 20 December 2012

KECAMPINAN@KEHEBATAN SYAITAN DAN IBLIS


Hari ini 20 Disember 2012, saya rasa terpanggil untuk berkongsi dengan para pembaca sekalian mengenai satu perkara yang sangat besar walaupun ianya nampak kecil. Iaitu peperangan kita dengan Iblis dan syaitan laknatullah.
Sebelum kita pergi lebih jauh, kita harus tahu kenapa perkara ini penting. Kerana ini adalah satu tuntutan daripada JIHAD dalam islam. Kena faham JIHAD itu apa. Wahai para pembaca yang saya kasihi sekalian, kita jangan tersalah anggap mengenai perkataan JIHAD sepertimana pemahaman yang salah yang telah dilancarkan dan disebarkan oleh IBLIS dan sekutunya iaitu syaitan dari kalangan jin dan manusia.
Bukanlah JIHAD itu terletak hanya pada Pedang perang semata-mata dan terlihat seperti sebuah keganasan yang tidak selari dengan fitrah manusia(ISLAM) tapi JIHAD itu adalah kesungguhan dalam melakukan sebuah perkara. Emmm... macamana ya analogi yang terbaik untuk menerangkan JIHAD.
Ya....

AIR SUNGAI YANG MENGALIR
Wahai para pembaca yang diaksihi sekalian, anda semua pasti melihat bagaimana air sungai yang mengalir dari hulu ke hilir.  Tiada suatu bendapun yang dapat menghalangi aliran sungai tersebut walaupun anda menutup macamana sekalian jalan aliran sungai tersebut ianya pasti mencari jalanwalaupun lubang sekecil biji sawi.

BIJI SAWI????
Anda tau, bagaimana besarnya biji sawi. Berat habuk emas1 gram pernah dengar?, biji sawi ni, 1/6000 daripada 1 gram. Lihat bagaimana jalan sekecil itupun air tetap lalui yang penting ianya sampai ke hilir.
Haaa... begitulah juga keadaannya JIHAD. Selagi ada jalan. Selagi itu kita berusaha menuju ke jalan ALLAH..

CABANG JIHAD
Kata Ibnul Qayyim Rahimahullahu ta’ala : JIHAD itu terbahagi kepada 4 :
1. JIHAD MELAWAN HAWA NAFSU
2. JIHAD MELAWAN SYAITAN
3. JIHAD MENENTANG KEZALIMAN
4. JIHAD MENENTANG MUSUH2 ISLAM
Tapi petang ini, saya ingin fokuskan kepada JIHAD MENENTANG SYAITAN.


Sesungguhnya wahai saudara seaqidahku dan juga seluruh manusia. Sesungguhnya syaitan sudah mengisytiharkan perang terbesar antara manusia dan juga syaitan dan Iblis lanatullah.
“Iblis berkata: "Ya Tuhanku, oleh sebab Engkau telah memutuskan bahwa aku sesat, pasti aku akan menjadikan mereka memandang baik (perbuatan ma'siat) di muka bumi, dan pasti aku akan menyesatkan mereka semuanya.” Al-hijr : 39.
Oleh yang demikian, adalah suatu yang tidak wajar sekiranya kita masih mengikut telunjuk iblis dan syaitan.
Okay.. saya akan terangkan peringkat demi peingkat untuk memudahkan kita semua faham. Saya tidak akan sentuh terus kepada bagaiman kita mahu melawan syaitan. Kita step by step.


1. Pertama sekali kita kena faham bahawa dalam diri kita ini ada raja yang mngawal segala tindakan kita dan sangat penting untuk kita mengetahui hakikat ini supaya bukan syaitan yang mempengaruhinya tapi kitalah yang mengawalnya.
Nabi Muhammad saw berkata : “ingatlah, sesungguhnya di dalam tubuh manusia itu  ada segumpal daging, sekiranya baik, maka seluruh tubuhnya akan baik dan apabila ia rosak maka seluruh tubuhnya akan rosak. Ingatlah segumpal daging itu ialah hati” H.R. Bukhari
Semua orang pasti tau hadith ni.
Dan kata Abu said al-khudri : “ hati manusia ni ada 4 jenis(saya ringkaskan)
a) hati yang jernih
b) hati yang tertutup dan tutupnya terkunci
c) hati yang dibalik(hati orang munafik)
d) hati yang memiliki 2 cabang( ada iman dan kemunafikan, dan yang lebih kuat akan terus mengunggulinya).

2. seterusnya, bagaimana caranya syaitan menggoda manusia.
Kita selalu dengar bagaimana seorang perem puan dan lelaki melakukan zina(katanya terlanjurlah konon). Mana ada istilah terlanjur.
Kata ibnul Qayyim : “ syaitan membisikkan sesuatu pada seseorang dengan keinginan.....”
Secara ringkasnya stepnya macam ni, mula2
1. lahirnya keinginan. Maksudnya baru anda berniat mau melakukan maksiat ni.
2.seterusnya syaitan menghiasinya dengan dengan keindahan dan sering menjadi kahayalan. Sehingga kita terlupa akan bahayanya dan kesan buruknya. Tulah biasanya kita dengar sudah terlanjur baru menyesal. Tulah jadinya GELI SAH, kita nak GELI dulu maksudnya yang terlanjur tulah baru lepas tu nak SAH(kahwinlah maksudnya) sepatutnya, SAH dulu baru GELI....(sori bergurau)
3.ketiga, keinginan yang timbul tadi menjadi keinginan yang lebih kuat sehingga timbulnya tekad dan menanam azam untuk melakukan maksiat tersebut.
4. sampailah bala tentera syaitan dan IBLIS  untuk merealisasikan hasrat tersebut. So, terlanjurlah...
Oleh itu orang yang bijak adalah orang yang sentiasa mencegahnya. Bila timbul niat ja terus cantas dengan mengucapkan ta’awwudz.


3. TAHAP GODAAN SYAITAN
i) Syirik.
Antara matlamat pertama dan utama IBLIS adalah menjadikan manusia syirik kepada ALLAH. Maksudnya menduakan ALLAH daripada segala aspek. Tak kira daripada perkara sekecil-kecilnya sehinggalah perkara sebesar-besarnya.
Kalau kita fikirkan secara mendalam, hidup kita ini sangat terdedah kepada benda syirik.
Allah swt masih boleh ampunkan dosa walaupun sebesar bumi dosa kita, Cuma jangan mensyirikkan ALLAH kerana itu adalah kezaliman yang sgt besar dan tiada ampun daripada ALLAH.
 Contohnya, kita belajar dan berusaha dalam pelajaran. Setelah peperiksaan kemudian, keluar keputusan dan kita mendapat keputusan yang cemerlang. Setelah itu, kita meyakini bahawa yang memberikan kejayaan kepada kita adlah usaha kita. Itu juga syirik tapi syirik yang tersembunyi.
Apatah lagi syirik yang jelas iaitu menyembah sesuatu selain daripada ALLAH. Pokoknya semua yang berlaku, kita wajib yakini bhawianya adalah kehendak ALLAH dan segala usaha adalah penyebab.
Burung keluar dalam keadaan lapar dan balik dalam keadaan kenyang. Yang bagi kenyang ALLAH, namun, keluarnya burung itu hnya sebagai penyebab. Memang susah untuk diterima oleh akal kerana akal kita lemah. Jadi, perkara sebegini harus dipandang dgn pandngn yang didasari keimanan dan aqidah yang kukuh.

ii) perbuatan bidaah
kalau kita mau tahulah, bidaah lebih disukai oleh syaitan dan iblis berbanding kefasikan. Bidaah ini adalah sesuat yang dibuat dalam bertentangn dengan sunnah rasulallah. Dan ini mengundang kepada syirik.
Itulah, malangnya orang yang bodoh kerana dia melakukan sesuatu perkara tanpa ada rujukan iaitu al-Quran dan al-hadith.
Ibnul Jauzi ada sebut daripada Al-A’masy tentang satu perkara :
“ salah seorang lelaki yg bercakap dengan jin bercerita kpd kami. Mereka(bangsa jin) berkata : orang yang paling sukar kami oga ialah orangy ang mengikuti sunnah rasulallah saw. Manakala, orang menuruti hawa nafsu dapat KAMI PERMAINKAN SESUKA KAMI”

Iii) Dosa besar.
Dosa-dosa besar seperti Zina, membunuh, menyebarkan fitnah......
Lebih2 lagi klu orang itu adalah orang yang disegani oleh masyarakat. Lagi bersemangatlah syaitan dan Iblis.
iv)Dosa-dosa kecil
para pembaca yang dirahmati ALLAh, kita jangan memandang remeh terhadap dosa-dosa kecil.
Nabi saw pernah bagitau :” Jauhilah dosa2 kecil.Hal ini adalah kerana perumpamaan org2 yg meremehkan dosa2 kecil umpama suatu kaum yg turun pada lembah suatu bukit, yg satu datang membawa kayu dan yg satu lagi membawa kayu yang lain, hingga mereka membawa kayu yg dapat memasak roti mereka. Sesungguhnya dosa2 kecil, jika dilakukan terus menerus oleh pealkunya, nescaya akan membinasakannya”
Bak kata pepatah “sikit2 lama2 jadi bukit”....

v) Syaitan berusaha menyibukkan manusia dengan perkara2 mubah.
Maknanya perkara2 yang tidak ada unsur pahala dan dosa. Kita bagi contoh, banyak tidur,byk makan, berjaga malam.... byk lagi lah...
Memang kita nampak mcm tidak memberikan apa2 tapi cuba kita fikir2 secara mendalam... kita sebenarnya sudah kerugian banyak pahala....
Sekiranya gagal syaitan.. dia akan beralih ke step yang terakhir iaitu..

vi) syaitan cuba menyibukkan kita dengan perkara yang kurang penting
kita kena tanam dalam fikiran kita bahawa, jangan fikir syaitan tidak pernah menyeru ke arah kebaikan. Tapi kebaikan yang diseru kepada kita adalah memastikan kita tidak melakukan kebaikian yang lebih utama.
Hal ini, tidaklah dapat dilihat dengan jeals melainkan orang2 yang diberikan bantuan oleh ALLAH swt.
Contohnya kuliah agama sedangkan dijalankan tapi dalam masa yang sama syaitan menyeru kita untuk solat sunat dahulu kemudian berzikir dan melambat2kan untuk elak kita menuntut ilmu... di sana dapat dilihat bahawa sebenarnya menuntut ilmu itu lebih utama tapi diserunya oleh syaitan untuk kebaikan kurang utama.
-dirujuk daripada syeikh Wahid Abdussalam Bali-
Semoga bermanfaat untuk semuanya....

1 comment:

  1. Ilmu yg hebat utk dikongsi..jgn lupa singgah kt blog sya ya abe jubs..:)

    ReplyDelete

There was an error in this gadget
Loading...

Followers